banner 728x250

Pemkot Bengkulu Adakan Pelatihan Vocational Fotografer Bagi Usaha Mikro

banner 120x600
banner 468x60

Bengkulu.Bukitbarisannews.com. Pemerintah Kota Bengkulu adakan pelatihan vocational fotografer bagi pelaku usaha mikro di sektor ekonomi kreatif dengan model bisnis fotografer yang dikemas dalam bentuk koperasi dianggap dapat menumbuhkan center of excellence di berbagai daerah, sehingga Bengkulu akan memiliki kekayaan komunitas yang kreatif dan lebih luas. 

Hal itulah yang didorong Pemerintah Kota (Pemkot) Bengkulu melalui Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Kecil Menengah (Diskop-UMKM) melalui giat pelatihan vocational bagi pelaku usaha mikro di sektor ekonomi kreatif  di daerah yang digelar di Kota Bengkulu, Senin (29/8/2022). 

banner 325x300

Kepala Diskop-UMKM Kota Bengkulu, Nurlia Dewi, dalam pelatihan mengajak 30 fotografer untuk berkoperasi agar menjadi kekuatan ekonomi baru yang besar dan merata.

Pelaku Ekraf fotografi dinilai menjadi salah satu bagian dari usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) masa depan di Indonesia karena berbasis kreativitas dan inovasi.

Menurut Dewi dengan terhimpun ke dalam koperasi, para pelaku ekraf dapat menjadi agregator proyek pekerjaan yang lebih besar.

“Adanya koperasi juga akan mempermudah akses pembiayaan dari hulu, produksi, hingga pemasaran,” kata dia. 

Dengan berkoperasi maka fotografer akan mendapat akses pembiayaan bunga ringan dari Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi, Usaha Mikro Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) yang saat ini diarahkan untuk memperkuat koperasi produksi.

“Dari sisi pemasaran, penyerapan produk akan lebih terjamin karena koperasi yang menjalin kerja sama dengan offtaker,” Lanjut Dewi.

Lebih lanjut, kata Dewi, kegiatan itu merupakan salah satu upaya bermitra, sekaligus memberikan kesempatan kepada UMKM untuk dapat tumbuh dan bergerak maju.

Namun sayangnya, terang Dewi, pengembangan koperasi saat ini dinilai masih belum optimal. Koperasi yang ada cenderung akan aktif ketika ada pelatihan dan pengguliran bantuan dari pemerintah.

“Anggota koperasi yang cenderung menunggu tanpa ada inisiasi program kerja berkelanjutan, maka usahanya tidak akan berkembang,” ujarnya. 

Hal itu terlihat dari jumlah koperasi yang masih aktif sebanyak 760 koperasi dan yang tidak aktif sebanyak 201 koperasi dengan jumlah anggota mencapai 38.960. 

“Dari jumlah ini, kelompok Ekraf fotografi belum ada yang berkoperasi. Jadi inilah momen kami mengajak mereka mulai membangun lembaga koperasi dengan menyediakan akses perizinan hingga pendirian lembaganya,” pungkasnya. (red) 

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *