banner 728x250

Gubernur Datang, Hutang Panitia Pembangunan Masjid Terbayar

banner 120x600

Gubernur Bengkulu Rohidin Bersama Pengurus Masjid Muhajirin Kabupaten Bengkulu Tengah.

Bengkulu.Bukitbarisannews.com.- Kepala Desa Talang Pauh, Kecamatan Pondok Kelapa, Kabupaten Bengkulu Tengah Idil Fitri yang juga panitia pembangunan Masjid Muhajirin mengungkapkan, dalam membangun Masjid yang diidamkan masyarakat desanya sejak dulu, dapat terwujud dengan segala daya dan upaya. Bahkan guna mewujudkan berdirinya Masjid yang megah di desanya, dirinya bersama pengurus masjid menanggung hutang untuk biaya pembangunan masjid tersebut.

banner 325x300

“Masjid ini kami bangun dengan segala daya upaya, dengan cucuran keringat dan air mata. Melalui sumbangan donatur dan iuran masyarakat kami bangun masjid ini. Namun hingga kini masih ada hutang material di toko sebesar Rp 100 juta lebih dan hal itu menjadi tanggung jawab saya sebagai Kades bersama pak Kepala Dusun,” ungkap Idil Fitri, di Masjid Muhajirin Desa Talang Pauh, usai Shalat Isya dan Taraweh bersama Gubenur Bengkulu beserta rombongan dalam rangka Safari Ramadhan 1444 H, di Kabupaten Bengkulu Tengah, (6/3).

Untuk itu, dirinya beserta seluruh masyarakat Desa Talang Pauh sangat berharap dengan kedatangan rombongan Gubenur dan juga Penjabat Bupati Bengkulu Tengah dapat mengatasi masalah tersebut.

” Jadi harapan kami dengan hadirnya pak gubernur, pak bupati, pak Kemenag dan seluruh jajaran SKPD yang hadir malam ini, kami berharap masjid kami kedepannya semakin bagus dan juga hutang kami tersebut dapat diselesaikan,” harapnya.

Menanggapi hal itu, Gubernur Rohidin Mersyah dalam sambutannya menuturkan, yang namanya membangun masjid itu tidak usah ragu, takut dan tidak usah khawatir.

Karena menurutnya, jika sudah ada niat, tekad dan kompak, Insya Allah masjid dapat di bangun. Tidak ada ceritanya membangun masjid itu gagal, pasti berhasil, karena itulah rumusnya.

“Jika ada niat, kemauan dan kompak, yakin pasti berhasil. Tidak ada yang gagal membangun sebuah masjid itu,” tegas Gubernur Rohidin.

Lanjutnya, yang namanya membangun masjid itu tidak ada kata berhentinya, tidak ada selesainya, akan terus berlanjut selagi hayat di kandung badan.

“Saya dengar tadi hutangnya seratusan juta, dapat bantuan Rp 100 juta, artinya hutang pembangunan masjid ini sudah hampir lunas. Untuk proposal usulan akan dibantu oleh Gubernur dan Bupati. Hal ini paling tidak keluhan masyarakat sudah sampai dan didengar oleh pimpinan daerah Gubenur dan Bupati,” ungkapnya.

Diakuinya, sebagai gubernur, dirinya tidak akan menolak jika ada proposal usulan untuk pembangunan sebuah rumah ibadah dan tidak merasa pusing akan hal itu. Karena baginya merasa senang dan bangga jika masyarakatnya memiliki niat dan kemauan besar untuk membangun rumah ibadahnya.

“Namun sebagai Gubenur saya juga harus tahu diri, realisasi bantuan yang diberikan harus tetap sesuai dengan kemampuan keuangan yang ada. Sesuai dengan firman Allah yang artinya, Allah tidak akan memberikan beban dan tanggungjawab di luar batas kemampuan seseorang,” jelasnya.

Dikesempatan itu juga, Gubenur Rohidin berpesan kepada masyarakat dan jamaah masjid untuk ikut berpartisipasi bersama-sama membangun masjid, memelihara dan menjaganya dengan sebaik mungkin.

“Mari kita rawat, kita jaga, kita pelihara dengan baik dan tentu kita fungsikan sebagai pusat peribadatan dan kegiatan keagamaan bagi masyarakat setempat,” ucap Gubernur Rohidin Mersyah, saat menandatangani peresmian Masjid Muhajirin Desa Talang Pauh.

Disamping itu, Gubernur Rohidin juga menjawab keluhan masyarakat terkait pembangunan jalan, dimana dirinya menegaskan, tahun ini akan dilaksanakan kembali pembangunan jalan pada poros-poros utama yang sempat terhenti, sehingga mempermudah akses masyarakat sekitar.

“Pembangunan infrastruktur sempat terhenti beberapa tahun imbas dari pandemi Covid-19, nah ditahun ini 2023 pembangunan jalan akan dimulai, dimana jalan poros utama akan kita kerjakan dan dilanjutkan kembali, sedangkan jalan- jalan desa yang pendek-pendek itu akan dikerjakan oleh bupati setempat,” ujarnya yang disambut tepuk tangan jemaah masjid.

Pada Safari Ramadhan kali ini, ada 11 Masjid di Kabupaten Bengkulu Tengah yang mendapatkan bantuan dari Pemerintah Provinsi Bengkulu, dengan total bantuan sebesar Rp 615 juta.

Kemudian, bantuan ada bantuan untuk Duafa kerjasama Pemerintah Provinsi Bengkulu dan Basnaz Provinsi Bengkulu sebanyak 60 orang dengan total bantuan Rp 15 juta.

Selain itu, ada bantuan dari Bank Bengkulu berupa, Kipas Angin untuk Masjid Muhajirin sebanyak 5 unit, Alquran sebanyak 15 exemplar dan dana pembangunan untuk masjid Muhajirin sebesar Rp 10 juta.

Terakhir, bantuan dari Kanwil Kemenag Provinsi Bengkulu dan Kemenag Bengkulu Tengah masing-masing berupa :
1. Bantuan operasional pendidikan pondok pesantren MDTA dan TPQ Kabupaten Bengkulu Tengah sebesar Rp 10Juta.
2. Satu (1) paket Alquran untuk Masjid Mujahirin
3. Bantuan operasional Ormas Ansor Bengkulu Tengah Rp 8 juta.
4. Bantuan majelis Taklim Nur Hidayah Desa Panca Mukti Bengkulu Tengah Ro 10 juta.
5. Bantuan operasional FKUB Bengkulu Tengah sebesar Rp 40 juta. (rls) 

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *